Epic Games Merilis Aplikasi 3D RealityScan Untuk IOS

Epic Games and Capturing Reality mengumumkan perilisan aplikasi RealityScan yang tersedia untuk diunduh pengguna perangkat iOS secara gratis.

Mengutip keterangan resmi pada Selasa (12/6/2022), RealityScan adalah aplikasi pemindaian 3D untuk perangkat seluler yang dapat dengan mudah mengubah gambar menjadi model 3D beresolusi tinggi.

Pengguna tidak membutuhkan banyak pengalaman untuk menggunakan aplikasi ini.

Pengguna cukup mengambil gambar suatu objek dengan smartphone mereka dan RealityScan dengan pemrosesan cloud mengubahnya menjadi model 3D. Hasil ini nantinya dapat diekspor ke Sketchfab untuk dibagikan.

Aplikasi ini dikembangkan oleh Capturing Reality, pengembang solusi fotogrametri yang masih menjadi bagian dari grup Epic Games. Menurut perusahaan, misinya adalah membuat pemindaian 3D tersedia untuk semua pencipta.

“Dengan RealityScan, siapa pun sekarang dapat membuat model 3D dari objek nyata dan menggunakannya untuk meningkatkan realisme dalam proyek visualisasi,” kata Epic Games.

Caputring Reality sebelumnya bekerja dengan Quixel, pustakawan Megascans, perpustakaan pemindaian terbesar di dunia, untuk membuat pemindaian beresolusi tinggi menggunakan aplikasi desktop RealityCapture.

Aplikasi RealityScan saat ini membuat teknologi ini lebih mudah dan gratis untuk digunakan di smartphone Anda.

“Ini berarti bahwa setiap pencipta sekarang dapat dengan cepat dan mudah membuat model 3D akurat dengan kualitas setara Megascan,” kata perusahaan itu.

Aset 3D yang telah selesai dapat diunggah dari RealityScan ke Sketchfab, sebuah platform untuk menerbitkan, berbagi, dan menjual konten 3D, virtual reality (VR), dan augmented reality (AR).

Di sini pengguna dapat mengunduh model untuk digunakan di Unreal Engine, Twinmotion, MetaHuman, atau alat pasca-pemrosesan lainnya.

Namun, Epic Games belum mengungkapkan kapan aplikasi yang berkembang ini akan dirilis untuk pengguna Android. Juga belum terungkap apakah RealityScan akan dirilis untuk Android.

Baca Juga  WhatsApp Untuk IOS Akan Segera Dapat Menampilkan Peserta Sebelumnya Sebagai Grup

Epic Games baru-baru ini merilis Unreal Engine 5.1 (UE 5.1), menghadirkan beberapa fitur dan peningkatan baru. Mesin grafisnya telah diuji stres untuk membuatnya lebih bertenaga, efisien, dan serbaguna bagi para kreator.

Dalam siaran pers yang dikutip pada Kamis, 24 November 2022 (24 November 2022), Epic menguraikan beberapa fitur dan peningkatan yang dibawanya ke Unreal Engine 5.1.

Yang pertama adalah untuk bermain game. Epic mengungkapkan bahwa lebih dari separuh game generasi berikutnya yang diumumkan berjalan di Unreal Engine.

Pengembang akan mendapat manfaat dari pembaruan pada sistem pencahayaan dan refleksi dinamis global Lumen, sistem arsitektur mikro virtual Nanite, pemetaan bayangan virtual (VSM) yang dibangun di dasar game, dan pengalaman pemutaran 60fps pada konsol dan PC yang didukung generasi berikutnya.

Nanite juga menambahkan rasterizer yang dapat diprogram untuk memungkinkan animasi bergerak dan distorsi melalui World Position Offset serta topeng opasitas.

UE 5.1 ​​​​juga menambahkan beberapa fitur yang meningkatkan efisiensi pengembang game dan proyek interaktif besar lainnya, menjadikan tim mereka lebih produktif.

Misalnya, aset virtual memisahkan metadata dari data objek, memungkinkan developer untuk hanya menyinkronkan apa yang mereka butuhkan dari sistem kontrol sumber seperti Perforce, menyediakan ruang kerja yang lebih cepat bagi developer yang tidak memerlukan akses ke data objek lengkap. .

Terakhir, Unreal Engine 5.1 memiliki kompilasi shader sesuai permintaan, yang hanya mengkompilasi shader yang Anda butuhkan dan merender apa yang Anda lihat di layar saat bekerja di Unreal Editor.

Untuk developer yang membangun dunia terbuka dalam skala besar, rilis ini juga menawarkan fitur tambahan dan alur kerja yang lebih baik.

Partisi Dunia sekarang mendukung koordinat dunia besar, memungkinkan Anda membuat dunia terbuka besar tanpa kehilangan fidelitas.

Baca Juga  5 Aplikasi Streaming Musik Online Terbaik Untuk Ponsel Cerdas

Pengguna juga dapat menikmati alur kerja kontrol sumber yang cepat dengan Partisi Dunia berkat pengalaman pengguna yang lebih baik untuk manajemen daftar, pemfilteran, pencarian, tampilan, dan perubahan.

Baca Juga:

Hierarchical Level of Detail (HLOD) baru untuk rendering dan aliran air memungkinkan pengguna untuk membuat kumpulan air dunia terbuka yang besar dengan kinerja yang lebih baik dan jejak memori yang lebih kecil.

Untuk pembuatan film, Epic mengklaim bahwa UE telah digunakan di lebih dari 425 produksi film dan televisi dan diintegrasikan ke dalam lebih dari 300 tahapan produksi virtual di seluruh dunia.

Di Unreal Engine 5.1, Epic menghadirkan editor VFX dalam kamera, sistem Light Card yang ditingkatkan, API kendali jarak jauh yang ditingkatkan, alat koreksi warna yang diperluas, dukungan nDisplay asli, dan banyak lagi.

Di dalam editor VFX dalam kamera yang baru, terdapat Windows Correction Windows yang memungkinkan Anda untuk menerapkan koreksi warna pada setiap aktor, serta menerapkan koreksi warna hanya pada semua yang ada di belakangnya, mengurangi kebutuhan akan masking yang rumit.

Sistem penerangan dan refleksi global Lumen juga memberikan dukungan dasar untuk nDisplay ketika jumlah lampu masuk akal (total 5-7 lampu tergantung pada kartu grafis).

UE 5.1 ​​​​juga menambahkan peningkatan pada Lightmass GPU, termasuk dukungan Sky Atmosphere dan Stationary Sky Lights, fitur ringan seperti IES Profiles dan tekstur Rect Light, serta peningkatan kualitas dan performa secara keseluruhan.