Streamer “kehabisan” Twitch Berduyun-duyun Ke Layanan Konversi

Akhir-akhir ini, banyak streamer (yang melakukan streaming) di platform Twitch memilih untuk mengurangi waktu siaran langsungnya. Ada yang menjeda (pause) atau bahkan berhenti total di platform.

Dua orang yang dikenal mengurangi aktivitas streaming langsung Twitch adalah Littlesiha dan Ninja. Lalu ada Sweet Anita, seorang streamer populer yang memutuskan untuk hiatus dari Twitch Oktober lalu.

Selain itu menurut www.formas.co.id orang terkenal lainnya bernama Pokimane juga melakukan hal yang sama Juli lalu. Ada juga Sykkuno, LilyPichu, Myth, FaZe Swagg, Fuslie, dan banyak streamer populer lainnya yang keluar dari Twitch dan pindah ke YouTube.

Jadi mengapa begitu banyak streamer menghentikan aktivitasnya atau mematikan Twitch? Tentu saja, jawaban ini dapat bervariasi dari satu streamer ke streamer lainnya.

Namun, “budaya” streamer di platform Twitch dan komunitas diketahui mendukung streamer yang tidak termotivasi untuk membuat konten.

permintaan siaran langsung

/BILL CLINTEN Diilustrasikan langsung di Twitch.

Seperti diketahui, Twitch memungkinkan pembuat konten atau streamer untuk mendapatkan uang di platform dengan streaming langsung sesering atau selama mungkin.

Kebutuhan ini, ditambah dengan “obsesi” streamer untuk mengikuti tren terkini, mereka harus berpenampilan menarik dan terhubung dengan penggemar yang menontonnya secara langsung.

Salah satu sumber dari harianpapuanews.id mengatakan, “Penonton merasakan banyak tekanan untuk mengikuti semua tren guna menambah jumlah penonton atau menambah waktu siaran. Ini membuktikan bahwa industri penyiaran langsung sangat lelah.”

Selain itu, persyaratan untuk selalu menampilkan nama samaran di Twitch agar pengguna dapat mengakses dan memperoleh penghasilan di Twitch juga melelahkan pengikut dan meninggalkan platform.

Faktanya, pengunjung Twitch dapat menelusuri streamer populer saat ini selama streaming langsung. Bisnis hanya dapat menghasilkan uang dengan menyiarkan secara langsung.

Baca Juga  Ini Adalah Tanda Bahwa WhatsApp Diblokir Oleh Seorang Teman Pada Tahun 2022

Berbeda dengan YouTube, di mana Anda dapat menghasilkan uang bahkan jika Anda mengunggah video sehari sebelumnya.

Jika Anda tidak melakukan siaran langsung, pendapatan Anda akan berkurang.

YouTube/Dailydoseofclips memperbaiki bug di Twitch yang menunjukkan Stena Lewis dirampok.

Dari segi pendapatan, jika pemain jarang live, uang yang mereka peroleh di Twitch juga akan turun.

Artinya, penyiar langsung harus melanjutkan siaran hingga pendapatannya stabil atau lebih tinggi dari sebelumnya.

Misalnya, seorang streamer bernama Scannelo menemukan bahwa pendapatannya di Twitch turun dari $1.093 per bulan (sekitar Rs 17 juta) menjadi $182 per bulan (sekitar Rs 2,8 juta) ketika dia hiatus.

“Kedutan itu unik karena Anda harus melakukan siaran langsung secara teratur agar penghasilan Anda tidak turun,” kata Scanello. “Ini sangat sulit dan membuat stres.”

Karena budaya yang beragam di platform Twitch, banyak streamer yang tidak mau membuat konten dan akhirnya kelelahan, berhenti, bahkan berhenti atau keluar dari Twitch.

Banyak juga platform media sosial yang bisa menghasilkan pendapatan yang cenderung “lebih mudah” daripada melakukan live streaming terus menerus di Twitch. Beberapa di antaranya seperti YouTube, Instagram, dan TikTok.

Selain memonetisasi platform tersebut, pembuat konten juga dapat membuat beberapa konten kreatif selain dari sektor siaran langsung, serta mengundang penonton untuk melihat konten mereka di Twitch.

permintaan penggemar

TWITTER.com/MESUTOZIL1088 Mesut Oezil tampaknya sedang mempromosikan Twitch dan memainkan Fortnite ketika dia mengunggah foto ini ke Twitter miliknya pada 18 Oktober 2018.

Selain budaya live streaming di platform Twitch, permintaan terus-menerus dari penggemar untuk live ‘apa saja’ juga menjadi salah satu faktor yang membuat para kreator konten Twitch kewalahan.

Baca Juga  Iragaya Luncurkan DJI RS 3 Mini Compact Gimbal Untuk Kamera Mirrorless

Dalam sistem siaran langsung, penyiar langsung dan penggemar biasanya menjalin hubungan dekat melalui komunikasi online, baik itu mengobrol atau melempar emotikon.

Karena streamer mendorong live streaming, hubungan antara streamer dan penggemar, terutama penggemar setia, otomatis kuat, fenomena yang biasa disebut parasit.

Kini para penggemar setia akan kecewa atau marah jika siaran langsung tidak tayang atau ditunda.

Terlepas dari kedekatannya, dia memiliki penggemar yang tidak terlalu suka menggoda wanita.

Streamer Sweet Anita, misalnya, melihat penurunan jumlah penggemar ketika dia menyebutkan bahwa dia berkencan dengan seseorang.

Sweet Anita menjelaskan, “Para penggemar sibuk meninggalkan saya karena cemburu. Saya pikir para penggemar menolak saya karena mereka sudah punya pacar.”

Selain kecemburuan, kebencian seseorang terhadap streamer bisa menyebabkan kreator Twitch gulung tikar atau keluar dari platform.

Misalnya, seorang streamer bernama xQc mengungkapkan bahwa dia berulang kali diancam oleh para pembenci di Twitch. Karena itu, ia akhirnya pindah dari Amerika Serikat ke Kanada agar hidupnya aman.

Twitch menjawab

The Verge/William Joel Illustrated Twitch.

Tampaknya Twitch belum menanggapi kelelahan streamer platform tersebut atau menerapkan kebijakan baru terkait masalah tersebut.

Twitch sebenarnya telah mengurangi pembagian pendapatan dari 70:30 menjadi 50:50 untuk streamer populer yang menghasilkan lebih dari $100.000 (sekitar Rs 1,5 miliar).

Potongan yang lebih besar ini juga dikatakan sebagai alasan mengapa streamer beralih dari Twitch dan beralih ke platform lain yang “lebih nyaman”.

Scannello menjelaskan, “Saya sudah berkali-kali kelelahan di Twitch, tetapi ketika saya membuat konten di YouTube, saya merasa lebih nyaman dan bisa lebih kreatif dengan apa yang saya suka.”

Meskipun kelelahan, banyak streamer yang keluar atau keluar dari Twitch tidak pernah benar-benar pergi.

Baca Juga  8 Fitur Tersembunyi Netflix, Dimulai Dengan Mematikan Data Yang Disimpan Otomatis

Sweet Anita, Ninja, dan banyak streamer di atas, misalnya, masih tayang secara live, namun tidak sesering sebelumnya, seperti dirangkum vaksinpolresmalangkota.id dari Every.to, Minggu (12 November 2022).

Di satu sisi, ini adalah dilema bagi para streamer. Karena Twitch adalah tempat untuk menghasilkan uang, dan Anda mendapatkan uang dari para penggemar yang menonton siaran langsung di Twitch.

Pada akhirnya, streamer akan tetap “macet” di Twitch, tetapi akan usang. Sedangkan platform lain kreatif dan mencari “sepotong nasi”.